Isu Teror Ulama, Polisi Cirebon Tangkap 12 Orang Gangguan Jiwa

oleh -2.993 views

Maraknya kasus penganiayaan dan teror yang terjadi di Bandung dan Garut membuat khawatir warga lain yang ada di Jawa Barat, termasuk Cirebon.

Kasus penganiayaan ulama oleh orang yang mengalami gangguan jiwa tersebut belakangan menjadi perhatian serius warga Jawa Barat. Dari keresahan tersebut, jajaran Polresta Cirebon menggelar razia penyakit masyarakat (pekat) di wilayah Kota Cirebon, Rabu (7/2/2018).

Kabag Ops Polresta Cirebon Kompol Purnama menyebutkan, hasil operasi pekat cipta kondisi terdapat 12 orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) dibawa ke markas Polisi.

“Kami menggelar operasi pekat ini bersama Satpol PP, Dinsos, dan Dinkes bekerja sama dengan Rumah Sakit Gunung Jati Cirebon,” kata dia kepada wartawan, Kamis (8/2/2018).

Purnama mengatakan, operasi tersebut guna meningkatkan rasa aman dan nyaman warga Kota Cirebon. Apalagi, saat ini tengah memasuki beberapa tahapan pilkada.

Selain itu, belakangan kasus penganiayaan hingga teror terhadap ulama di Jawa Barat tengah marak. Purnama mengatakan, operasi tersebut untuk mengantisipasi gangguan yang ada di lingkungan Kota Cirebon, seperti aksi premanisme.

“Tadi ditangkap di sekitar jalan Kota Cirebon mulai dari pantura sampai terminal besarnya,” kata dia.

Selanjutnya, kata Purmana, 12 ODGJ akan diserahkan ke pihak RS Gunung Jati Cirebon untuk dilakukan penanganan. Dia mengaku tidak bisa menentukan tindakan yang harus dilakukan terhadap orang yang diduga gangguan jiwa itu.

Namun, kata dia, sejauh ini, 12 ODGJ tersebut berkeliaran dan banyak warga yang merasa terganggu.

“Nanti psikiater yang nentukan sejauh mana ditangani dan tindakannya seperti apa,” kata dia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *